• Kamis, 26 Mei 2022

Khalifa Abu Bakar As Siddiq, Kegagalan Angkatan Bersenjata Khalid bin Saeed di Suriah

- Kamis, 12 Mei 2022 | 20:48 WIB
Ilustrasi foto, medan perang (islami.co)
Ilustrasi foto, medan perang (islami.co)

TOPMEDIA – Khalifa Abu Bakar As Siddiq dan operasi penaklukan di Irak menempatkan Angkatan Bersenjata yang terorganisir penuh perhitungan. Abu Bakar As Siddiq menempatkan sebuah garnisun (angkatan bersenjata) di Tayma di sebelah timur Tabuk Arab Saudi menjaga perbatasan.

Garnisun ditempatkan untuk melindungi perbatasan dari serangan apapun Bizantium Suriah. Angkatan bersenjata di Tayma dipimpin oleh Khalid bin Saeed.

Kaum Muslim meraih sukses spektakuler misi penaklukan di Irak. Situasi ini menciptakan kecerobohan dalam diri Khalid bin Saeed.

Baca Juga: Kisah Khalifa Abu Bakar Melepas Perlindungan Ad Dughna

Anggapan ceroboh kalkulasi perang untuk membuat kemenangan penaklukan selanjutnya di Suriah menurutnya juga bisa didapat dengan mudah.

Pada awal 634 SM, Khalid bin Saeed yang ceroboh meminta izin Abu Bakar As Siddiq untuk bergerak ke Suriah. Abu Bakar As Siddiq mengizinkan Khalid bin Saeed untuk masuk ke Suriah, tetapi dia disarankan melakukan operasi pengintaian saja.

Abu Bakar As Siddiq meminta tidak boleh ada upaya untuk terlibat dalam permusuhan serius dengan Bizantium.

Baca Juga: Kisah Rasulullah SAW Menunjuk Khalifa Abu Bakar sebagai Imam

Khalid bin Saeed bergerak ke Suriah, dan pasukan Bizantium mundur dari hadapan pasukannya. Hal itu memberi kesan kepada Khalid bin Saeed bahwa kemenangan di Suriah bisa didapat dengan mudah seperti di Irak.

Khalid bin Saeed menembus jauh ke dalam wilayah Suriah untuk mengejar pasukan Bizantium. Ketika Khalid bin Saeed terputus dari pangkalan utama pasukan, Bizantium mengepung pasukan Muslim dan melancarkan serangan balasan yang kuat.

Halaman:

Editor: Fuad Fauji

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X