• Senin, 27 Juni 2022

Turunkan Kasus Stunting, Distan Kabupaten Serang Produksi Beras Nutri Zinc

- Kamis, 16 Juni 2022 | 19:51 WIB
Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang terus berupaya melakukan inovasi dalam menurunkan dan mencegah kasus stunting di Kabupaten Serang (Febi Sahri Purnama)
Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang terus berupaya melakukan inovasi dalam menurunkan dan mencegah kasus stunting di Kabupaten Serang (Febi Sahri Purnama)

TOPMEDIA.CO.ID - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang terus berupaya melakukan inovasi dalam menurunkan dan mencegah kasus stunting di Kabupaten Serang. Salah satunya upaya Dinas Pertanian (Distan) dengan memproduksi Beras Nutri Zinc

Kepala Distan Kabupaten Serang Zaldi Dhuhana menyebutkan, sejak tahun 2021 Dinas Pertanian ikut berupaya menurunkan stunting dengan produksi beras biofortifikasi, yaitu upaya meningkatkan kandungan gizi pada komoditi pangan dalam rangka mendukung ketahanan pangan.

“Beras biofortifikasi diperoleh dari pemuliaan tanaman atau rekayasa genetic, sehingga komoditi tersebut memiliki kandungan zat gizi tertentu yang dibutuhkan oleh tubuh manusia,”ujar Zaldi melalui keterangan tertulis yang di siarkan Diskominfosatik pada Kamis, 16 Juni 2022.

Baca Juga: Gelar Halal Bihalal, FPPP Kabupaten Serang Konsisten Gelar Bakti Sosial

Zaldi mencontohkan, misalnya beras dengan kandungan Fe (Ferrum) yang tinggi untuk mencegah anemia atau kandungan Zn (Zinc) dalam upaya mencegah kekerdilan atau stunting pada bayi dalam kandungan dan balita. Selain untuk meningkatkan daya tahan tubuh buat para ibu pada saat pra kehamilan, atau pada saat kehamilan dan menyusui.

“Program beras biofortifikasi yang ditanam di Kabupaten Serang adalah Nutri Zinc yaitu padi dengan kandungan Zinc tinggi, dapat mencapai 35,41 PPM,”terangnya.

Dalam upaya mendukung Program Percepatan Penurunan Stunting yang dicanangkan Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah, lebih lanjut Zaldi menyebutkan, bahwa program beras biofortifikasi ditanam di wilayah-wilayah yang menjadi fokus stunting pada tahun 2022. Diantaranya Desa Mongpok, Kecamatan Cikeusal ditanami 150 hektare varietas Nutri Zinc untuk pengembangan benih. “Kemudian untuk beras biofortifikasi 600 hektare di Kecamatan Padarincang, Cikande 170 hektare, Tunjung Teja 314 hektare, Kramatwatu 512 hektare, Ciruas 25 hektare dan di Kecamatan Tirtayasa seluas 378 hektare,”papar Zaldi.

Baca Juga: Pastikan Kestabilan Jaringan, DPRD Banten Pantau PPDB di Kota Cilegon

Zaldi memastikan, pada panen di tahun 2021 dari sisi organoleptik rasa beras Nutri Zinc cukup enak dan pulen, hal yang wajar mengingat beras Nutri Zinc hasil persilangam beras IR yang sudah cukup dikenal oleh masyarakat. “Produktivitas hasil setelah dilakukan ubinan mencapai 6 ton lebih per hectare,”ucapnya.

Zaldi berharap dari lembaga/instansi terkait dengan penanganan gizi buruk atau stunting dapat membeli panen beras biofortifikasi dari petani. “Selama ini petani menjual bebas beras Nutri zinc dengan harga umum beras di pasar atau masyarakat sekitar,”pesan Zaldi.

Halaman:

Editor: Febi Sahri Purnama

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pembangunan Pasar Baros Direncanakan Dua Lantai

Rabu, 22 Juni 2022 | 20:57 WIB
X