• Rabu, 19 Januari 2022

Bappeda Berencana Buatkan Market Place Milik Pemprov Banten Sendiri

- Jumat, 17 Desember 2021 | 20:09 WIB
Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappenda) Provinsi Banten Mahdani memberikan pemaparan tentang Ekosistem Ekonomi Digital. (Foto : Hikmat)
Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappenda) Provinsi Banten Mahdani memberikan pemaparan tentang Ekosistem Ekonomi Digital. (Foto : Hikmat)

SERANG, TOPmedia - Pesatnya pemasaran melalui aplikasi market place belakang terus mendominasi perdagangan dan industri melalui cara-cara Online.

Berkaca dari hal tersebut, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Provinsi Banten Mahdani mengaku, jika pihaknya tertarik untuk membuatkan sistem dan pola-pola tersebut agar bisa diterapkan di Banten, khususunya untuk mendongkrak pangsa pasar dan para pelaku usaha kecil di Banten, termasuk untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dimana nantinya, kata dia, mulai dari pelaku pariwisata, produk-produk lokalan yang ada di Banten, semuanya bisa masuk, dengan begitu semuanya bisa kumpul kedalam satu wadah yaitu melalui market place milik Pemprov Banten tersebut.

Mengenai teknisnya sendiri, sambung Mahdani, nantinya market place direncabakab akan dikelola oleh PT BUMD Agrobisnis, sehingga produk -produk lokal yang ditampilkan nantinya  bisa lebih  variatif dan tidak terbatas.

Tidak seperti selama ini, pengelolaan produk-produk lokal yang ditampilkan melalui website milik OPD-OPD yang ada dilingkungan Pemprov Banten, masih sesuai  kewenangannya masing-masing.

Seperti pada Dinas Pariwisata dengan urusan kepariwisataannya  dan Dinas Kopersasi dan UMKM Banten dengan urusan usaha-usaha kreatifnya.

Demikian hal itu dikatakan Mahdani saat menjadi pembicara meet up content creator dan ekosistem ekonomi digital yang diselenggarakan Gawekuta Institute disalah satu stasiun Tv Digital di kawasan Banjar Agung, Cipocok Jaya, kota Serang, Jumat (17/12/2021).

"Kedepan akan kita akan buatkan  market place sendiri yang pengelolaannya oleh PT ABM, ketimbang para pelaku usaha dan kreator memanfaatkan aplikasi lainnya. Semuanya kumpul disitu," katanya

Tidak sampai disitu, sambung Mahdani, pihaknya juga mengaku akan semakin mengetatkan proses pengadaan barang dan jasa, khususnya dalam membantu perekonomian masyarakat kecil, melalui pencatatan e-catalok, seiring adanya luncuran program baru-baru ini dengan judul 'bela pengadaan'.

Halaman:

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Hanya Di Kota Serang, TPSA Disulap Jadi Lebih Asri

Rabu, 19 Januari 2022 | 15:43 WIB

Bupati Serang Kejar Target Vaksinasi Anak Di 2022

Senin, 17 Januari 2022 | 18:15 WIB
X